Traveling

Let’s Backpacking to Lombok!

Hi guys! Mau berbagi tentang backpacking pertama kemarin di Lombok. Late postnya pakai banget, perginya kapan nulisnya kapan…. Hahahaha. Oke nggak penting. Yang penting isi dari cerita dan apa saja yang bisa diambil dari cerita backpackingan saya kali ini.

Jujur sejujur-jujurnya, saya tipe orang yang well organized pake banget. Liburan ke Lombok kali ini cuma berdua aja sama adik sepupu saya yang udah jauh-jauh terbang dari Pulau Sumatera. Setelah melakukan riset-riset, cari tahu sana-sini, tersusunlah itinerary kita. Yeaaahh!!! Senengnya minta ampun kayak anak TK dapet permen.

Dari lubuk hati yang paling dalam, saya memang backpacker. Tapi saya tidak menganut prinsip “gembel”. Tujuan saya berlibur adalah kebahagiaan dan melepas penat kehidupan kerja yang selama ini bikin stress dan panen jerawat. Wkwk jadi curhat deh. Jadi meskipun saya melakukan backpacking, tetep cantik, nyaman, makan enak, dan seneng! Itu yang paling penting.

Oke, jadi kembali ke cerita awalnya yah. Saya berangkat dari istana (rumahku istanaku kan?)  saya di Denpasar pagi banget jam 6 menuju pelabuhan Padang Bai. Kita berdua naik motor dan perjalanan dari Denpasar ke Padang Bai cukup 1 jam saja. Soalnya masih pagi dan lewat by pass jadi si Komo nggak lewat sana karena masih pagi alias nggak macet! Hehehehe^^. Udaranya sejuuuk banget, kanan kiri ngeliat ijo-ijoan sumpah rasanya rantai yang membelenggu ilang seketika. Kalo yang ini asli lebai. Eh tabi beneran loh pemandangannya bagus banget. Saya sampe nyuruh sepupu berhenti bentar buat foto jalanan yang sepi dan menurut saya indah.

pemandangan perjalanan ke Padang Bai
Pemandangan perjalanan ke arah Pelabuhan Padang Bai

Sampai Pelabuhan Padang Bai kita bayar tiket penyeberangan Rp 112.000,00, dan pas banget ada kapal lagi load jadi cusss aja masuk ke ferrynya. Deuh baru awalan aja udah untung banget bisa langsung naik ferry. Jadi nggak buang-buang waktu nunggu kapal. Kebetulan waktu itu kita dapet ferry yang kecil. Udah kecil, penumpangnya egois banget, tempat duduknya pada dipake tidur. Alhasil kita melipir duduk-duduk diluaran kapal yang lumayan bikin terbakar. Soalnya matahari baru aja terbit dan kita duduknya menghadap matahari. Tapi so far bahagia lihat air lautnya, bikin tenang dan adem pikiran.

Pemandangan laut dari sisi kapal
Pemandangan perjalanan ke Lembar

Oh ya, lebih baik bawa makanan dan minuman sebelum naik ferry yah. Kenapa? Jelaslah mahal. Satu botol aqua yang besar dijual Rp 10.000,00. Kan lumayan banget tuh, 2 kali lipat harga di darat. Kalau makanan sih, beli di penjual asongan yang keliling nggak mahal sih, standar Rp 5.000,- cuma yah nasi bungkus biasa. Kalau saya sih nggak masalah yah, apa aja masuk. Palingan kalo batu dibakar bisa empuk dikasi selai stroberi juga saya doyan. Hahahahaha. Perjalanan normal ditempuh dalam waktu 4 jam. Pas deket-deket sama Lembar, rasanya udah nggak sabar banget nginjek darat dan menikmati cantiknya Pulau Lombok.

Begitu mendarat, eh salah ya, berlabuh maksudnya kita langsung ke destinasi pertama. Kemana? Senggigi dong! Dari pelabuhan ke kota mataramnya nggak jauh banget sih, sekitar 1 jam saya kutelah bisa cintai kamu kamu kamu seutuhnya….Jiah kok malah nyanyi yak. Hahahaha. Sebenernya nggak sulit kok medan perjalanan ke Senggigi. Ada banyak plang penunjuk arah. Sampai di area Senggigi, kita cari penginapan yang sesuai ama kantong. Sebelumnya sih udah bikin anggaran, maksimal Rp 150.000,- per malam. Tapi kita usaha cari yang dibawahnya. Akhirnya nemu deh yang cuma Rp 100.000,-. Nggak dapet breakfast dan kamar cuma seadanya. Namanya juga murah jadi nya nggak boleh protes. Ada harga ada rupa. Nah disini saya lupa apa nama penginapannya. Yang jelas kalau mau cari penginapan tinggal pasang mata lihat kanan-kiri aja. DIsana banyak kok tulisan guest house. Bangunan guest house yang saya inepin emang tua banget. Cuma ada fan dan dindingnya dari anyaman bambu. Kamar mandinya nggak ada pintu, cuma selambu. Setelah check, kita istirahat sebentar. Mengingat sudah mau jam 3, kita siap-siap berangkat. Soalnya kita mau nungguin sunset di pinggiran jalan bukit Malimbu yang asli kece banget.

Kok tau kalo disana kece? Sebenernya ke Lombok, khususnya kawasan Senggigi dan Malimbu bukan pertama kalinya buat saya. Sebelumnya sih udah pernah, cuma itu nyuri-nyuri jam makan siang pas lagi tugas kantor, jadinya nggak puas. Dari penginapan kita jalan lurus terus dan cuma memang ada 1 jalannya. Kita pilih spot yang bagus buat foto-foto dan lihat sunset. Kalau menurut saya, spot di pinggir jalan yang bagus itu adalah yang ada pembatas besi warna biru. Lumayan makan waktu perjalanan kesananya. Sambil nunggu matahari terbenam, foto-foto itu adalah kegiatan yang wajib!

20140515_175214
Sunset di Senggigi

Sayangnya hari itu lagi nggak beruntung buat melihat sunset yang cantik. Soalnya lagi ada banyak awan.  Meskipun nggak bisa foto sunset, kita nggak langsung pulang begitu aja. Kebetulan waktu itu ada jalanan kecil yang menuju ke pantainya. Alhasil fotoan deh kita disana. Sempet terpikir buat fotoan dengan ide gila kayak foto dibawah ini. Ini ceritanya lagi berdoa memohon kepada Tuhan supaya diberi jodoh. 😀 😀

Camera 360

Nggak terasa udah gelap aja karena keasyikan foto.  Kita langsung balik ke penginapan mengingat sepanjang perjalanan tidak ada lampu jalan. Jadi hanya mengandalkan lampu motor saja. Tapi tenang aja, jalannya udah mulus semulus paha sapi. Tapi meskipun gitu tetep harus hari-hati karena jalanan naik turun dan gelap. Oh iya, sembari menunggu sunset ada penjual makanan juga disana. Kamu bisa pesen jagung bakar, minuman, es kelapa muda, sama ikan bakar!

Malamnya, entah kerasukan apa saya dan adik sepupu saya pilih jalan kaki buat cari makan. Padahal kita ada sepeda motor. LOL banget dah. Sebenernya di sepanjang jalan keluar dari penginapan kita, kanan dan kiri jalan sudah banyak mini bar atau pub street gitu. Indomart sama Alfamart juga ada kok. Kita belanja cemilan dan air minum disana buat bekel besoknya yang ternyata berkurang malam harinya. Itu jajanan kagak betah nunggu semalem, minta dimakan aja. Wkwkwk :D. Alhasil setelah milih-milih kita memutuskan buat makan di warung tenda Surabaya. Behh…jauh-jauh ke Lombok makannya ala Surabaya.

Kita pesen makanan yang berbeda, tujuannya adalah supaya bisa saling icip. Dengan porsi sebanyak itu, harganya juga nggak mahal banget untuk saya. Soalnya ini warung tenda ada di kawasan wisata meskipun di pinggir jalan. Nasi goreng beefnya Rp 20.000,00 dan Mi goreng kuah beefnya Rp 15.000,00. Nama warung tendanya Cafe Tenda Cak Poer. Kalau dari arah Mataram ini tenda di kiri jalan sebelum pengkolan. Meskipun backpacker, kita nggak sih ngirit amat. Kalau mau beli ini itu, makan ini itu ya beli aja. Dan kita backpacker yang mementingkan keamanan dan kenyamanan. Meskipun gitu tetep aja mempertimbangkan harga dan masuk akal.

2014-05-15 21.07.23
Pemandangan perjalanan ke Padang Bai
2014-05-15 21.07.32
Pemandangan perjalanan ke Padang Bai

Abis makan kita balik ke penginapan. Ngobrol-ngobrol santai dan tidur. Pas ngrebahin badan baru terasa capeknya. Malemnya, adik sepupu saya ini nggak bisa diem tidurnya. Tendang sana sini trus ngoroknya pake toa lagi. Pengennya sih ngiket pake tali jemuran yang ada di depan kamar penginapan. Tapi sebagai kakak yang baik hati, saya berdoa dalam hati kepada Tuhan biar bisa terlelap kembali. 😀 :D. Tunggu cerita perjalan kami besoknya ya! See you. Thanks sudah mampir 😀

 

Iklan

Satu tanggapan untuk “Let’s Backpacking to Lombok!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s